Digital clock - DWR

Entri Populer

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Senin, 28 April 2014

CINTA MENURUTKU

Cinta menurutku....
Ketika cinta itu datang menghampirimu, tak ada kuasa tubuh untuk menolak, tak kuasa mulut untuk membentak, tak kuasa hati menghindari, dan tak kuasa kaki untuk berlari menjauh.  
Walaupun terkadang kita tak pernah mengerti apa itu cinta. Ketika kamu mengagumi seseorang kau bilang itu cinta. Ketika kau nyaman dengan sesorang, kau bilang itu cinta. dia bersikap manis kepamu, kaupun juga mengartikan itu cinta.
Padahal .................
Cinta tak akan sesempit pikiranmu mampu memanjat. Cinta itu memiliki selautan makna yang membutuhkan seumur hidupmu untuk mengerti apakah itu.
Cinta itu seluas samudera, namun ketika engkau mengarunginya, kamu tak akan pernah mendapatkannya. Cinta itu bagaikan angin yang berhembus, semakin kencang engkau kejar, semakin jauh ia akan pergi. Cinta bukanlah serangkaian rumus yang akan engkau gunakan untuk menemukan jawaban atas perasaanmu.
Cinta itu....
Tak pernah menuntut kamu untuk mengejarnya, mengarunginya atauoun mengandaikannya dengan jutaan rumus- rumus yang rumit. Cinta hanya menuntut kamu untuk tenang jikalau kau ingin merasakannya. Ketika cinta itu datang menghampirimu, sambutlah ia sebagai anugerah yang indah dari Tuhan dan berjanjilah kau akan  menjaganya dengan sepenuh hatimu.
Terkadang kau juga harus membenarkan kata pepatah, cinta itu bukanlah sebuah permainan yang bisa kau samakan dengan boneka yang bisa kau permainkan sesuka hatimu. Cinta bukanlah seperti burung di sangkar. Bila suka dapat kau beli, sudah jenuh kau lepas. Juga bukan segelas anggur, bila habis dalam gelasmu dapat kau tuang lagi. Cinta tak pernah bisa kau samakan dengan kekayaan  materi yang membuatmu arogan karenanya. Cinta tak pernah bisa dibeli dengan uang. Sekali kau bermain- main dengan cinta, maka suatu saat kau akan dipermainkan oleh kekuatan cinta itu sendiri seperti luka yang pernah engkau gores pada cinta itu.
Cinta itu buta ??
Bukanlah berarti, cinta dapat sembarangan pergi tanpa arah yang tak menentu. Atau cinta dapat menghancurkan segala yang dilaluinya. Tetapi, cinta itu adalah anugerah yang diberikan Tuhan melalui malaikatnya di hati semua insan Tuhan. Siapapun dia, semua berhak mendapatkan cinta. cinta tak pernah menuntut untuk hinggap pada segala hal yang indah. Karena cinta itu mampu mengubah segalanya menjadi indah. Cinta itu adalah kekuatan yang mampu merubah segalanya menjadi indah, karena kamu bahagia karenanya. Bukankah semuanya itu menjadi lebih indah ketika kamu bahagia? J 
Jika kamu mulai merasakan cinta di hatimu, janganlah kamu sekali- kali berusaha kamu menolaknya. Biarlah dia hinggap di hatimu dan biarlah kepada siapa dia akan membawamu. Cintalah yang akan bertindak melalui lembut suaramu, santun perangaimu, manis senyummu serta indah kata- katamu hingga cinta mampu hinggap dihatimu dan hatinya.
Jikalau engkau terluka, janganlah berfikir kalau cinta itu jahat kepadamu atau tak menginginkanmu lagi. Namun kala itu, cinta tak ingin kamu terluka lebih jauh lagi. Cinta tak ingin kamu terluka ketika engkau semakin mencintainya. Karenanya, cinta pergi dari hati kalian. Namun, Tuhan berjanji akan menggantinya dengan cinta yang jauh lebih indah.

Ketika kamu telah berani jatuh cinta, maka dari itu kamu juga harus siap untuk kecewa dan sakit hati. Karena perjalanan cinta tak akan selalu seperti apa yang kita harapkan. Namun cinta itu bukan berarti cinta itu luka yang tertunda. Cinta itu bukanlah luka, meski terkadang menyisakan duka. Cinta adalah salah satu cara Tuhan untuk menunjukkan makna sebenarnya dalam hidup. Cinta mengajarkan kamu untuk merelakan sesorang, bagaimana cara kamu untuk menghargai orang lain, dan agar kamu mengerti betapa berharga orang yang ada di sekeliling kamu. Dan bagaimana cara kamu menjadi dewasa tanpa ego kamu.

HOW TO BE A WISE PERSON ( BAGAIMANA CARA MENJADI SEORANG YANG BIJAK )

Apakah anda tahu apa itu bijak ? kalau sudah  menjaddi seorang yang bijaksana , mau apakah anda ?
Dan yang menjadi permasalahan nya adalah , sudahakah anda menjadi seorang yang bijaksana ?
Heemmt , gak gampang sih sebenarnya jadi seorang yang bijak sana . mungkin gampang diucapakan , tadi realisasi nya ??
Seperti yang kita tahu , seorang yang bijaksana.... kalau ada masalah harus bisa dengan solusi yang sebaik – baiknya . menguntungkan diri sendiri dan orang lain yang ada di sekitar kita, iya kan ? perkataan dan tabiat nya harus bisa jadi teladan untuk orang lain. Iya kan pastinya ?
So ,how to be a wise person ?
Sebenarnya gak sulit untuk menjadi seorang yang bijaksana , tapi banyak banget ya orang yang belum bisa menjadi pribadi yang bijaksana . saya sendiri juga mengaku ,, terkadang sulit untuk menjadi seorang  yang bijaksana. Antara pikiran dan tindakan harus membentuk sebuah sinergi yang memiliki keseimbangan.
Tapi jika anda ingin menjadi seorang pribadi yang bijaksana , menurut penulis ini lho tips – tips nya :
1.      Kamu harus percaya kalo setiap masalah gak bisa selesai dengan emosi .
Begini maksudnya setiap masalah tidak bisa selesai dengan emosi. Setiap masalah itu ada jalan keluarnya kok. Coba kalian fikir .. apa kalian pernah melihat sebuah masalah yang selesai dengan marah – marah ?? enggak kan ? yang ada masalah itu tambah besar. Sekarang coba kita renungkan masalah yang mungkin menera hidup kita . gunakan sedikit akal sehat kita untuk memikirkan masalah itu . saya percaya jika anda amu berfikir sedikit lebih keras , maka anda akan mendapatkan celah jalan keluar suatu masalah . kita biasakan untuk berfikir sebelum bertindak .
2.       Yakinlah bahwa semua yang terjadi ada hikmahnya.
Sekarang coba kita berfikir sedikit dari setiap kejadian yang menimpa kita , entah susah , menyenangkan, bikin galau mungkin m, tapi anda harus yakin dan sadar  bahwa semua itu ada pembelajarannya ... asal anda tahu, TUHAN itu tidak pernah menyulitkan umatnya , DIA hanya ingin menunjukkan segala kebaikan dan pembelajaran yang tidak diketahui oleh umatnya. Dan itulah yang menjadi bekal untuk kita. Aplkasikan segala hikmah yang kita dapat, , belajar dari apa yang terjadi, belajar dari kesalahan yang pernah anda lakukan ,, sehingga semata – mata menyalahkan kenyataan .


3.      Belajarlah dari masa lalu
Masa lalu memang sudah kita lewati , dan tidak akan mungkin waktu akan berputar balik untuk mengulangi peristiwa yang telah terjadi. Tapi,,bukan berarti melupakan apa yang telah terjadi . buatlah masa lalu sebagai tolak ukur bagi anda untuk melangkah nantinya , tidak hanya sebuah sejarah ataupun kenangan. ..
4.      Perbanyaklah membaca dan memperdalam ilmu
Wiiihh , kaya mau ujian aja ya dude ? (^_^) !!! enggak gitu juga kaleee .. kalian tahu kan kalau buku itu sumber ilmu ,, untuk menambah cakrawala , ya kan dengan baca buku secara tidak  langsung kita sudah membiasakan otak kita untuk selalu berfikir,, dengan demikian kaian akan tanggap terhada hal yang ada di sekitar anda. Selain kita tanggap terhadap ingkungan , kita juga akan lebih responsif dan lebih aplikatif. Kita akan tahu apa yang seharusnya kita  lakukan , sehingga anda akan senantiasa melakukann hal yang terbaik.
O iya  jangan lupa baca biografi tokoh- tokoh terkenal ya ? kalian perlu tau .. sebagian besar dari mereka berlatar belakang kehidupan yang miris , banyak yang beranggapan bahwa mereka orang bodoh dan idiot , segala bentuk cemoohan dan cacian mereka terima , bahkan banyak yang berkata bahwa mereka orang – orang yang tidak punya masa depan ,,
Tapi , coba kita melihat kenyataannya , ,, apa yang terjadi dengan merekan sekarang ?? mereka menjadi orang – orang yang hebat, inovatif , memberi pengaruh besar terhadap dunia dan bisa disebut sebagai “ the agent of change”.. sekarang siapa yang tidak mau seperti mereka ? semua ingin seperti mereka bukan ??
Hubungan nya dengan tulisan saya kali ini, belajarlah dari mereka untuk lepas dari keterpurukan , belajarlah dari  semangat mereka , jadikan teldan buat kita bagaimana cara mereka mengubah hidu mereka ,, bagaimana cara mereka menjadi seorang yang begitu hebatnya ,, kita tentunya akann terus termotivasi untuk menjadi lebih baik kan ??
Okke , itulah tips – tips dari saya untuk menjadi seorang yang bijak , yakinlah bahwa anda bisa menjadi seorang yang bijak . namun , asal anda tahu ,semua berawal dari diri anda . jadi tumbuhkan ]ah sebuah self –confidence dalam diri anda untuk menjadi pribadi yang lebih baik .

-LET’S SEE THE BRIGHTER FUTURE-

( Aliyah Almas Sa’adah ) 

MAKALAH PENDIDIKAN AGAMA ISLAM BAB KEJUJURAN

KATA PENGANTAR
Bismillahirrahmanirrahim
Assalamu’alaikum Wr . Wb
Pertama , marilah kita senantiasa memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahakan Rahmat , Hidayah serta Inayah-Nya ,kami dapat menyelesaikan makalah ini dengan baik tanpa halangan yang berarti. Tanpa pertolongan dan petunjukNYA, penyusun tidak akan menyelesaikan makalah ini dengan penuh kelancaran.
Makalah ini kami susun agar pembaca dapat memahami tentang pentingnya sikap dan sifat jujur dalam  Islam. Penyusun juga mengucapkan terima kasih kepada bapak /ibu pembimbing yang telah banyak membantu penyusun agar dapat menyelesaikan makalah ini. Semoga makalah yang sederhana ini dapat memberi wawasan dan pemahaman yang luas kepada pembaca.
Penyusun menyadari makalah ini masih memiliki banyak kekurangan, sehingga kami masih mengharap kritik dan saran dari para pembaca.

Wassalamu’alaikum Wr . Wb
                       
                                                                                    Karanganyar , 27 Oktober 2013


                                                                                                Penyusun













DAFTAR ISI


HALAMAN JUDUL ...........................................................................................1   
KATA PENGANTAR          ................................................................................2   
DAFTAR ISI ........................................................................................................3
BAB I PENDAHULUAN    
A.    Latar Belakang            ..........................................................................................4
B.     Rumusan Masalah       .........................................................................................5
C.     Tujuan Penulisan         .........................................................................................5
D.    Manfaat Penulisan     ...........................................................................................5
BAB II PEMBAHASAN
A.    Pengertian dan hakikat kejujuran      ...................................................................6
B.     Hadist  bab kejujuran      .....................................................................................8
C.     kejujuran pembawa kebaikan..............................................................................10
D.    kisah inspiratif tentang kejujuran ........................................................................11
E.     Mutiara hikmah....................................................................................................14

BAB III PENUTUP
A.    Kesimpulan  ........................................................................................................16     
B.     Saran....................................................................................................................16      

Daftar Pustaka...........................................................................................................17

        









BAB I
A.     LATAR BELAKANG

             Kejujuran adalah harta yang tak ternilai harganya, karena kelangkaannyalah orang jujur sangat sulit untuk kita jumpai. Terutama di pasar-pasar yang kebanyakaan pembeli dan pedagangnya sudah melalaikan kejujuran dalam urusan jual beli dikarenakan ingin mendapatkan keuntungan yang lebih besar dan sang pembeli ketika dalam keadaan tawar menawar berpura-pura cuma bawang uang paspasan, padahal si pembeli hanya ingin mendapatkan barang yang ia beli dengan harga yang sangat murah. Maka tidak salah sebuah hadis mengatakan bahwa tempat yang paling jelek adalah pasar dan di anjurkan pula membaca doa ketika memasuki pasar, agar terhindar dari kejelekan – kejelakan yang ada di pasar.
   Bagi sahabat semua yang ingin meraih kesuksesan, namun hanya memiliki modal yang paspasan. Maka jadikanlah sifat jujur sebagai modal utama dan terbesar yang anda jadikan modal dalam hidup anda, karena kejujuran adalah harta berharga yang tidak akan pernah habis.
Kejujuran merupakan satu kata yang amat sederhana namun di zaman sekarang menjadi sesuatu yang langka dan sangat tinggi harganya. Memang ketika kita merasa senang dan segalanya berjalan lancar, mengamalkan kejujuran secara konsisten tidaklah sulit, namun pada saat sebuah nilai kejujuran yang kita pegang bertolak belakang dengan perasaan, kita mulai tergoncang apakah akan tetap berpegang teguh, atau membiarkan tergilas oleh suatu keadaan.
Allah SWT telah menciptakan manusia dalam bentuk yang paling baik dibandingkan makhluk lainnya yang ada di muka bumi ini. Manusia lebih sempurna dibandingkan dengan binatang. Berbeda dengan binatang, manusia diberi oleh Allah berupa fitriyah, khawasiyah, dan akliyah. Dengan menggunakan akliyah manusia dapat membedakan baik dan buruk sehingga dapat memilikib ahlak yang terpuji dan ahlak yang tercela.
Sebagai manusia yang sempurna dan sebagai khalifah di muka bumi ini maka manusia di tuntut untuk beraklak terpuji karena dengan aklak terpuji maka manusia akan selamat di dunia dan akhirat dan hendaklah berakhlak terpuji dimanapun berada dimulai dengan berbuat baik terhadap diri sendiri ,lingkungan keluarga dan masyarakat, dan salah satu akhlak terpuji yang harus dimiliki setiap manusia adalah besikap jujur karena kejujuran itu membawa kebaikan.
sebagai mana sabda Nabi SAW:
عن أبى ذرّجندب بن جنادة وأبى عبدالرحمن معاذبن جبل رضي الله تعالى عنهما عن رسول الله صلى الله عليه  وآله وسلم قال: إِتَّقِ اللهَ حَيْثُ مَا كُنْتَ وَاَتْبِعِ السَّيِئَةَ اْلحَسَنَةَ تَمْحُهَا وَخَالِقٍ النَّاسَ بِخُلُقٍ حَسَنٍ.
Artinya :”Berkata Abu Dzar Jundub bin Junadah dan Abu Abdurrahman Mu’adz r.a., RAsulullah saw. Bersabda: “Bertaqwalah pada Allah di mana saja kamu berada dan ikutkanlah keburukan itu dengan kebaikan yang akan menghapuskannya dan pergaulilah manusia dengan akhlak yang baik.” (H.R. Tirmidzi)


B . RUMUSAN MASALAH

1.      Apa pengertian kejujuran sebagai awal meraih suatu kebaikan ?
2.      Apa dasar atau hadist tentang kejujuran?
3.      Apa manfaat kejujuran dalam kehidupan?
4.     Apa saja hikmah yang bisa kita ambil dari kisah inspiratif dari kejujuran ?
5.     Alasan mengapa orang harus berperilaku jujur ?
6.     Alasan mengapa banyak orang masih berbohong ?

                             
C . TUJUAN PENULISAN

1.      Memahami pengertian kejujuran adalah pembawa keberkahan.
2.      Mengetahui dasar atau hadist tentang kejujuran.
3.      Mengetahui manfaat kejujuran.

D . MANFAAT PENULISAN

1.       Kita dapat memahami hakikat dan pengertian dari kejujuran
2.       Kita dapat memahami makna bahwa kejujuran adalah perhiasan yang sangat mulia
3.       Kita dapat mengetahui , memahami dasar – dasar perilaku jujur
4.       Kita dapat menerapakn perilaku jujur dalam kehidupan kita sehari – hari berdasarkan pembahasan yang telah kita pelajari


























BAB II
PEMBAHASAN

A.      Pengertian dan hakikat kejujuran
Jujur adalah sebuah kata yang telah dikenal oleh hampir semua orang. Bagi yang telah mengenal kata jujur mungkin sudah tahu apa itu arti atau makna dari kata jujur tersebut. Dengan memahami makna kata jujur ini  maka mereka akan dapat menyikapinya. Namun masih banyak yang tidak tahu sama sekali dan ada juga hanya tahu maknanya secara samar-samar. Indikator kearah itu sangat mudah ditemukan yakni   masih saja banyak orang belum jujur  jikadibandingkan dengan orang  yang telah jujur.  Berikut ini saya akan mencoba memberikan penjelasan  sebatas kemampuan  saya tetang makna dari kata jujur ini.
Kata jujur adalah kata yang digunakan untuk menyatakan sikap seseorang. Jika ada seseorang berhadapan dengan sesuatu atau fenomena maka orang itu akan memperoleh  gambaran tentang  sesuatu  atau fenomena tersebut. Jika  orang  itu  menceritakan informasi tentang  gambaran  tersebut kepada orang lain tanpa ada “perobahan” (sesuai dengan realitasnya ) maka sikap yang seperti itulah yang disebut dengan jujur.
Kejujuran merupakan suatu pondasi yang mendasari iman seseorang, karena sesungguhnya iman itu adalah membenarkan dalam hati akan adanya Allah. Jika dari hal yang kecil saja ia sudah terlatih untuk jujur maka untuk urusan yang lebih besar ia pun terbiasa untuk jujur.
Menjadi orang jujur atau pendusta merupakan pilihan bagi setiap orang, dan masing-masing pilihan memiliki konsekuensinya sendiri. Bagi orang yang memilih menjalani hidupnya dengan penuh kejujuran dalam segala aspek kehidupannya, maka ia akan memiliki citra yang baik di mata orang-orang yang mengenalnya. Ketika  seseorang selalu berkata jujur dan berbuat benar, maka akan diterima ucapannya di hadapan orang-orang dan diterima kesaksiannya di hadapan para hakim serta disenangi pembicaraanya. Sebaliknya, bagi mereka yang selalu berlaku dusta dalam hidupnya, maka ia tidak akan memliki pandangan yang baik oleh orang-orang di sekitarnya.

Hakekat Kejujuran
Seorang muslim adalah orang yang jujur, mencintai kebenaran dan senantiasa menetapi kebenaran, lahir maupun batin, di dalam berkata dan berbuat, karena kebenararn itu menunjukkan kepada kebaikan dan kebaikan itu menunjukkan kepada surga, sedangkan surga itu puncak citi-cita tertinggi seorang muslim dan angan-anganya yang terjauh.Sedangkan kedustaan menunjukkan ke neraka,dan neraka itu seburuk-buruk tempat yang ditakuti setiap muslim dan menjaga diri darinya.
Seorang muslim memandang kejujuran bukan sekedar akhlak yang utama saja yang wajib dilakukan tanpa lainnya,akan tetapi ia memandangnya lebih jauh daripada itu, ia berpendapat bahwa kejujuran adalah penyempurna imannya, penyempurna islamnya, sebab Allah k yang memerintahkan demikian, seraya memuji hamba yang menyandang sifat ini.
Sebagaimana Rasulullah `menganjurkan dan mengajak kepadanya. Allah berfirman di dalam memerintahkan kejujuran,
Hai orang-orang yang beriman,bertaqwalah kepada Allah,dan hendaklah kamu bersama orang-orang yang benar.”(At Taubah 119).
Dia memuji orang-orang yang bersifat jujur,”Orang-orang yang membuktikan janjinya kepada Allah.”(Al Ahzab 23).”Orang laki-laki yang jujur dan perempuan yang jujur.”(Al ahzab 35),”Dan orang-orang yang membawa kebenaran (muhammad) dan membenarkannya, mereka itulah orang-orang yang bertaqwa.”(Az Zumar 33).

Rasulullah ` bersabda,
عَلَيْكُمْ بِالصِّدْقِ فَإِنَّ الصِدْقَ يَهْدِي إِلَى الْبِرِّ,وَإِنَََّ الْبِرَّ يَهْدِي إِلَى الجَنَّةِ ,وَمَا يَزَالُ الرَجُلُ يَصْدُقُ ويَتَحَرَّى حَتَّى يُكْتَبُ عِنْدَ اللهِ صِدِيْقاً , وَإِيَاكُمْ وَالكَذِبَ فَإِنَّ الكَذِبَ يَهْدِي إِلَى الفُجُوْرِ ,وَإِنَّ الفُجُوْرِ يَهْدِي إِلَى النَّارِ,وَمَا يَزَالُ الرَجُلُ يَكْذِبُ وَيَتَحَرَّى الكَذِبَ حَتَّى يُكْتَبُ عِنْدَ اللهِ كَذَّاباً.
”Hendaklah kanu bersikap jujur,sebab sesungguhnya kejujuran itu menunjukan kepada kebaikan dan sesungguhnya kebaikan itu menunjukkan kepada surga,tidak henti-hebtinya seseorang berlaku jujur dan memilih kejujuran sampai dicatat di sisi Allah sebagai orang yang jujur.Hindarilah dusta karena dusta itu sungguh menunjukkan kepada perbuatan dosa dan perbuatan dosa menunjukkan ke neraka.Dan seseorang  tidak henti-hentinya berdusta dan memilih dusta sehingga dicatat di sisi Allah sebagai seorang pendusta.’(HR Muslim)
HAKIKAT DAN TINGKATAN KEJUJURAN
Bisyr al Hafy berkata, “Barangsiapa bermuamalah dengan Allah secara jujur, maka orang-orang akan merasa enggan padanya.
Ketahuilah bahwa istilah jujur bisa berlaku untuk beberapa makna,di antaranya ;
·         Jujur dalam perkataan.Setiap orang harus menjaga perkataannya,tidak berkata kecuali yang benar dan secara jujur.Jujur dalam perkataan merupakan jenis jujur yang paling terkenal dan jelas.Dia harus menghindari perkataan yang dibuat-buat,karena hal itu termasuk jenis dusta,kecuali jika ada keperluan yang mendorongnya berbuat begitu dan dalam kondisi tertentu yang bisa mendatangkan maslahat.Jika Nabi hendak pergi ke suatu peperangan,maka beliau menciptakan move selain peperangan itu agar musuh tidak mendengar kabar sehingga mereka bisa bersiap-siap .
·         Jujur dalam niat dan kehendak.Hal ini dikembalikan kepada ikhlas.Jika amalannya ternodai bagian-bagian nafsu,maka gugurlah kejujuran niatnya dan pelakunya bisa di kategorikan orang yang berdusta seperti yang disebutkan dalam hadits tentang tiga orang,yaitu;orang berilmu,pembaca Al Quran dan mujahid.Pembaca Al Quran berkata,’’Aku sudah membaca al quran sampai akhir ‘’.Dustanya terletak pada kehendak dan niatnya,bukan pada bacaannya.begitu pula yang terjadi pada dua orang lainnya,
·         Jujur dalam hasrat dan pemenuhan hasrat itu.Contoh yang pertama seperti berucap’’Jika Allah menganugerahkan harta benda kepadaku,maka aku akan menshadaqahkan semuanya’’,Boleh jadi hasrat ini jujur dan boleh jadi ada keraguan di dalamnya.Contoh yang kedua,seperti jujur dalam hasrat an berjanji di dalam diri sendiri.Sampai disini tidak ada yang sulit dan berat.Hanya saja hal ini perlu dibuktikan jika benar-benar terjadi,apakah hasrat itu benar ataukah justru dia dikuasai nafsu. Karena itu Allah berfirman,
‘’Di antara orann -orang mukmi itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah, maka diantara mereka ada yang gugur , dan diantara mereka ada (pula) yang menuggu-nunggu dan mereka tidak sedikitpun tidak merubah (janjinya).”(Al Ahzab; 23).
‘’Dan di antara mereka ada orang yang telah berikrar kepada Allah,’’Sesungguhnya jika Allah memberikan sebagian karuniaNya kepada kami,pastilah kami akan bersedekah dan pastilah kami termasuk orang-orang yang shalih’.Maka setelah Allah memberikan kepada mereka sebagian dari karuniaNya mereka kikir dengan karunia itu dan berpaling dan mereka memanglah orang-orang yang selalu membelakangi (kebenaran).Maka Allah menimbulkan kemunafikan pada hati mereka sampai kepada waktu mereka menemui Allah,karena mereka telah memungkiri terhadap Allah apa yang telah mereka ikrarkan kepadaNya dan (juga)karena mereka selalu berdusta,’’(At Taubah;75-77).

·         Jujur dalam amal perbuatan.Artinya harus menyelaraskan antara yang tersembunyi dan yang tampak, agar amalan-amalannya yang zhahir tidak terlalu menampakkan kekusyu’an atau sejenisnya,dengan mengalahkan apa yang ada didalam hatinya.Tapi untuk batin harus kebalikannya.Mutharif berkata,’’Jika apa yang tersembunyi di dalam hati seseorang selaras daengan apa yang tampak,maka Allah berfirman ‘’Inilah hambaKu yang sebenarnya.”
·         Jujur dalam merealisasikan perintah agama. Ini merupakan derajat jujur yang paling tinggi, seperti jujur dalam rasa takut, mengharap, zuhud, riddha, cinta, tawakal, dan lain-lainnya. Semua masalah ini memiliki prinsip-prinsip yang menjadi dasar di gunakannya beerbagai istilah tersebut, yang juga mepunyai tujuan dan hakikat. Orang yang jujur dan mencari hakikat, tentu akan mendapat hakikat itu.
” Bukanlah menghadapkan wajah kalian kearah timur dan barat itu suatu kebaikan, akan tetapi sesungguhnya kebaikan itu adalah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi, dan memberikan harta yang dicintainya kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir, dan orang- orang yang meminta-minta, memerdekakan hamba sahaya, mendirikan shalat, dan menunaikan zakat, dan orag-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-ornag yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya), dan mereka itulah orang-orang yag bertaqwa.” (Al Baqarah: 177)
” Sesungguhya orang-orang yang beriman hanyalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian mereka tidak radu-ragu dan mereka berjihad dengan harta dan jiwa mereka di jalan Allah, mereka itulah orang-orang yang benar.” (Al H ujurat: 15).


B . DALIL TENTANG KEJUJURAN
Dalam hadits dari sahabat 'Abdullah bin Mas'ud radhiyallahu ‘anhu juga dijelaskan keutamaan sikap jujur dan bahaya sikap dusta.  Ibnu Mas’ud menuturkan bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,
عَلَيْكُمْ بِالصِّدْقِ فَإِنَّ الصِّدْقَ يَهْدِى إِلَى الْبِرِّ وَإِنَّ الْبِرَّ يَهْدِى إِلَى الْجَنَّةِ وَمَا يَزَالُ الرَّجُلُ يَصْدُقُ وَيَتَحَرَّى الصِّدْقَ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللَّهِ صِدِّيقًا وَإِيَّاكُمْ وَالْكَذِبَ فَإِنَّ الْكَذِبَ يَهْدِى إِلَى الْفُجُورِ وَإِنَّ الْفُجُورَ يَهْدِى إِلَى النَّارِ وَمَا يَزَالُ الرَّجُلُ يَكْذِبُ وَيَتَحَرَّى الْكَذِبَ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللَّهِ كَذَّابًا
Hendaklah kalian senantiasa berlaku jujur, karena sesungguhnya kejujuran akan megantarkan pada kebaikan dan sesungguhnya kebaikan akan mengantarkan pada surga. Jika seseorang senantiasa berlaku jujur dan berusaha untuk jujur, maka dia akan dicatat di sisi Allah sebagai orang yang jujur. Hati-hatilah kalian dari berbuat dusta, karena sesungguhnya dusta akan mengantarkan kepada kejahatan dan kejahatan akan mengantarkan pada neraka. Jika seseorang sukanya berdusta dan berupaya untuk berdusta, maka ia akan dicatat di sisi Allah sebagai pendusta.[1]
Begitu pula dalam hadits dari Al Hasan bin ‘Ali, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
دَعْ مَا يَرِيبُكَ إِلَى مَا لاَ يَرِيبُكَ فَإِنَّ الصِّدْقَ طُمَأْنِينَةٌ وَإِنَّ الْكَذِبَ رِيبَةٌ
Tinggalkanlah yang meragukanmu pada apa yang tidak meragukanmu. Sesungguhnya kejujuran lebih menenangkan jiwa, sedangkan dusta (menipu) akan menggelisahkan jiwa.[2] 
Jujur adalah suatu kebaikan sedangkan dusta (menipu) adalah suatu kejelekan. Yang namanya kebaikan pasti selalu mendatangkan ketenangan, sebaliknya kejelekan selalu membawa kegelisahan dalam jiwa.
Hadits tentang kejujuran membawa kebaikan
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم إِنَّ الصِّدْقَ بِرٌّ وَإِنَّ الْبِرَّ يَهْدِى إِلَى الْجَنَّةِ وَإِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَحَرَّى الصِّدْقَ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللَّهِ صِدِّيقًا وَإِنَّ الْكَذِبَ فُجُورٌ وَإِنَّ الْفُجُورَ يَهْدِى إِلَى النَّارِ وَإِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَحَرَّى الْكَذِبَ حَتَّى يُكْتَبَ كَذَّابًا (متفق عليه)
Artinya:
Dari Ibnu Mas’ud ra. Berkata, Rasulullah saw. Bersabda: “sesungguhnya shidq (kejujuran) itu membawa kepada kebaikan, Dan kebaikan itu membawa ke surga. Seseorang akan selalu bertindak jujur sehingga ia ditulis di sisi  Allah swt sebagai orang yang jujur. Dan sesungguhnya dusta itu membawa kepada kejahatan, dan kejahatan itu membawa ke neraka. Seseorang akan selalu berdusta sehingga ia ditulis di sisi Allah swt sebagai pendusta”. (Muttafaqun ‘Alaih)

الله عليه وسلم : عَلَيْكُمْ بِالصِّدْقِ فَإِنَّ الصِّدْقَ يَهْدِي إِلىَ البِرِّ وَإِنَّ البرَّ يَهْدِيْ إِلىَ الجَنَّةِ وَمَا يَزَالُ الرَّجُلُ يَصْدُقُ وَيَتَحَرَّى الصِّدْقَ حَتىَّ يُكْتَبَ عِنْدَ اللهِ صِدِيْقاً وَإِيَّاكُمْ وَالكَذِبَ فَإِنَّ الكَذِبَ يَهِدِى إِلىَ الفُجُوْرِ وَإِنَّ الفُجُوْرَ يَهْدِي إِلىَ النَّارِ وَمَا يَزَالُ الرَّجُلُ يَكْذِبُ وَيتَحَرَّى الكَذِبَ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللهِ كذاباً  رواه مسلم .

Abdullah bin Mas’ud berkata: “Bersabda Rasulullah : Kalian harus jujur karena sesungguhnya jujur itu menunjukan kepada kebaikan dan kebaikan itu menunjukkan kepada jannah. Seseorang senantiasa jujur dan berusaha untuk jujur sehingga ditulis di sisi Allah sebagai orang yang jujur. Dan jauhilah oleh kalian dusta karena sesungguhnya dusta itu menunjukkan kepada keburukan dan keburukan itu menunjukkan kepada neraka. Seseorang senantiasa berdusta dan berusaha untuk berdusta sehingga ditulis disisi Allah sebagai seorang pendusta” (HR Muslim) Shohih Muslim hadits no : 6586

Alasan mengapa kita harus jujur
Sudah di tegaskan dalm Al Quran tentang kewajiban berkata jujur , maka kita harus menaati pedoman tersebut .alasan mengapa kita harus jujur
v  Anda tidak akan terperangkap dalam kebohongan jika anda berkata jujur
v  Berkata jujur berarti tidak ada orang lain yang akan di salahkan gara gara perbuatan anda
v  Membantu anda merasa lebih tenang di dalam hati
v  Kebohongan adalah sebuah jebakan
v  Kebenaran adalah argument yang paling kuat
Alasan banyak orang masih berbohong
Ada dua factor penyebab kebohongan yaitu:
1.faktor internal
§  Menutupi kelemahan yang ada pada dirinya
§  Ingin dianggap wah oleh orang lain
§  Bertujuan menipu orang lain
2.faktor eksternal
§  Pengaruh kebohongan
§  Alas an bisnis
§  Karena basa basi
§  Karena profesi


KEJUJURAN MEMBAWA KEBAIKAN
عن عبد الله بن مسعود رضي الله عنه عن النبي صلعم قال : ان الصدق يهدى الى البر وان البر يهدى الى الجنة وان الرجل ليصدق حتى يكتب عند الله صديقا ان الكذب يهدى الى الفجور وان الفجور يهدى الى النار وان الرجل ليكذب حتى يكتب عند الله كذابا { متفق عليه }

Artinya:
Dari Abdullah bin Mas’ud dari Nabi SAW, Beliau bersabda; sesungguhnya kejujuran itu membawa pada kebaikan dan kebaikan itu membawa (pelakunya) ke surga dan orang yang membiasakan dirinya berkata benar(jujur) sehingga ia tercatat disisi Alloh sebagai orang yang benar, sesungguhnya dusta itu membawa pada keburukan(kemaksiatan) dan keburukan itu membawa ke neraka dan orang yang membiasakan dirinya berdusta sehingga ia tercatat disisi Alloh sebagai pendusta. (HR. Bukhari Muslim)

            Sesuai dengan hakikat hidup bahwa setiap hal yang kita lakukan , maka akan mendapatkan balasan yang sesuai dengan apa yang kita kerjakan. Maka dari itu , kita harus senantiasa melakukan hal – hal positif agar dapat menuai hal yang positif pula. Sama halnya dengan jujur , dengan kejujuran kita akan menuai keberkahan dari ALLAH SWT karena jujur merupakan akhlak mahmudah yang harus dimiliki oleh setiap kaum muslim.
Jika ada yang menanyakan mengenai arti kejujuran yang hakiki. Maka jawaban atas semua itu adalah kebaikan. Kejujuran memang pembuka pintu gerbang dari keberkahan. Kejujuran adalah teman sejati kebaikan.

Karakter ini sangat sulit untuk dibangun, contohnya mendapatkan kepercayaan dari orang terdekat, mungkin butuh waktu bertahun-tahun untuk mendapatkan kepercayaannya, tapi hanya perlu waktu sekejap saja untuk menghancurkannya. Maka dari itu, kejujuran membutuhkan sebuah kontinuitas juga konsistenitas. Tidak ada fluktuasi naik turun dan tidak mengenal tempat maupun waktu. Kejujuran tidak mengenal kata "lupa".

Banyak kisah mengharukan menyentuh hati berkat seseorang yang berprilaku jujur. Akibat dari kejujurannya selalu saja berdampak pada kebaikan. Contohnya kisah dibawah ini...

Balasan dari Sebuah Kejujuran ( kisah 1 )
August 28, 2013  
kejujuran
Di antara tanda-tanda kejujuran adalah takut kepada Allah dan zuhud dalam urusan dunia. Orang yang jujur dalam urusan dunia. orang yang takut dalam keyakinannya akan takut memakan barang-barang haram. Dia lebih memikul kemiskinan dan kesulitan demi mengharap surga. Jika dia berdosa, maka dia tidak tidur hingga dia kembali kepada Tuhannya dan berlepas diri dari dosanya.
Ibnu Jarir ath-Thabari berkata, “Pada musim haji aku berada di Mekah. Aku melihat seorang laki-laki dari Khurasan mengumumkan ‘Wahai para jamaah haji, wahai penduduk Mekah, di kota maupun di pedesaan, aku kehilangan sebuah kantong berisi seribu dinar. Siapa yang mengembalikannya kepadaku, semoga Allah membalasnya dengan kebaikan dan membebaskannya dari neraka, serta dia mendapat pahala balasan pada hari kiamat.”
Berdirilah seorang laki-laki tua dari penduduk Mekah. Dia berkata, “Wahai orang Khurasan, negeri kami ini tabiatnya keras, musim haji adalah waktu yang terbatas, hari-harinya terhitung, dan pintu-pintu usaha tertutup. Mungkin hartamu itu ditemukan oleh seorang mukmin yang miskin atau orang lanjut usia dan dia mendapatkan janjimu. Seandainya dia mengembalikannya padamu, apakah kamu bersedia memberinya sedikit harta yang halal?”
Khurasani menjawab, “Berapa jumlah hadiah yang dia inginkan?”
Orang tua menjawab, “Sepuluh persen, seratus dinar.”
orang Khurasan itu tidak mau. Dia berkata, “Tidak, tetapi aku menyerahkan urusannya kepada Allah dan akan aku adukan dia pada hari dimana kita semua meghadap kepada-Nya. Dialah yang mencukupi kita dan sebaik-baik pelindung.”
Ibnu Jarir berkata, “Hatiku berkata bahwa orang tua itu adalah orang miskin. Dialah penemu kantong dinar tersebut dan ingin memperoleh sedikit darinya. Aku menguntitnya sampai dia tiba di rumahnya. Ternyata dugaanku benar, aku mendengarnya memanggil, ‘Wahai Lubabah’. Istrinya menjawab, ‘Baik Abu Ghiyats’. Orang itu berkata lagi, “Baru saja aku berjumpa dengan pemiliki kantong yang mengumumkan kehilangan kantong ini, tetapi dia tidak mau memberi penemunya sedikit pun. Aku telah mengatakan kepadanya untuk memberi seratus dinar, tapi ia menolak dan menyerahkan urusannya kepada Allah. Apa yang harus aku lakukan wahai Abu Lubabah? Haruskah dikembalikan? Aku takut kepada Allah. Aku takut dosaku bertumpuk-tumpuk.”
Rumah kecil 564x375 Abu Ghiyats dan Istrinya: Balasan dari Sebuah Kejujuran
Lubabah, istrinya menjawab, “Suamiku, kita telah menderita kemiskinan selama 50 tahun. Kamu mempunyai empat anak perempuan, dua saudara perempuan, aku istrimu dan juga ibuku, lalu kamu yang kesempbilan. Kita tidak mempunyai kambing, tidak ada padang gembala. Ambil semua uangnya. Kenyangkan kami, karena kami semua lapar. Beli pakaian untuk kami. Kamu lebih mengerti tentang keadaan kita. Dan semoga Allah membuatmu kaya sesudah itu. Maka kamu bisa mengembalikan uang itu setelah kamu memberi makan keluargamu, atau Allah melunasi utangmu ini di hari kiamat.”
Pak tua itu berkata pada istrinya, “Apakah aku makan barang haram setelah aku menjalani hidup selama 86 tahun? Aku membakar perutku dengan neraka setelah sekian lama aku bersabar atas kemiskinanku dan mengundang kemarahan Allah, padahal aku sudah di ambang pintu kubur. Demi Allah aku tidak akan melakukannya.”
Ibnu Jarir berkata, “Aku pergi dengan terheran-heran terhadap bapak tua itu dan istrinya. Keesokan harinya pada waktu yang sama dengan kemarin, aku mendengar pemiliki dinar mengumumkan, “Wahai penduduk Mekah, wahai para jamaah haji, wahai tamu-tamu Allah dari desa maupun dari kota, siapa yang menemukan sebuah kantong berisi seribu dinar, maka hendaknya dia mengembalikannya kepadaku dan baginya balasan pahala dari Allah.”
Bapak tua itu berdiri dan berkata, “Hai orang Khurasan, kemarin aku telah mengatakan kepadamu, aku telah memberimu saran. Di kota kami ini, demi Allah, tumbuh-tumbuhan dan ternaknya sedikit. Bermurah hatilah sedikit kepada penemu kantong itu sehingga dia tidak melanggar syariat. Aku telah mengatakan kepadamu untuk memberi orang yang menemukan kantong tersebut seratus dinar, tetapi kau menolaknya. Jika uang tersebut ditemukan oleh seseorang yang takut kepada Allah, apakah sudi kau memberinya sepuluh dinar saja, bukan seratus dinar? Agar bisa menjadi penutup dan pelindung baginya dalam kebutuhannya sehari-hari.”
Orang Khurasan itu menjawab, “Tidak. Aku berharap pahala hartaku di sisi Allah dan mengadukannya pada saat kita bertemu dengan-Nya. Dialah yang mencukupi kami dan Dialah sebaik-baik penolong.”
Orang tua itu menariknya sambil berkata, Kemarilah kamu. Ambillah dinarmu dan biarkan aku tidur di malah hari. Aku tidak pernah tenang sejak menemukan harta itu.”
Ibnu Jarir berkata, “Orang tua itu pergi bersama pemiliki dinar. Aku membuntuti keduanya hingga orang tua itu masuk rumahnya. Dia menggali tanah dan mengeluarkan dinar itu. Dia berkata, ‘Ambil uangmu. Aku memohon kepada Allah agar memaafkanku dan memberiku rezeki dari karunia-Nya’.”
Orang Khurasan itu mengambil dinarnya, dan ketika dia hendak keluar, ia kembali bertanya, “Pak tua, bapakku wafat -semoga Allah merahmatinya- dan meninggalkan untukku tiga ribu dinar. Dia mewasiatkan kepadaku, ‘Ambil sepertiganya dan berikan kepada orang yang paling berhak menerimanya menurutmu’. Maka aku menyimpannya di kantong ini sampai aku memberikannya kepada yang berhak. Demi Allah, sejak aku berangkat dari Khurasan sampai di sini aku tidak melihat seseorang yang lebih berhak untuk menerimanya kecuali dirimu. Ambillah! Semoga Allah memberkahimu. Semoga Allah membalas kebaikan untukmu atas amanahmu dan membalas kesabaranmu atas kemiskinanmu.” Lalu dia pergi dan meninggalkan dirinya.
Bapak tua itu menangis. Dia berdoa kepada Allah, “Semoga Allah memberi rahmat kepada pemiliki harta di kuburnya. Dan semoga Allah memberi berkah kepada anaknya.”
Ibnu Jarir berkata, “Maka aku pun meninggalkan tempat itu dengan berjalan di belakang orang Khurasan itu, tetapi Abu Ghiyats menyusulku dan meminta kembali. Dia berkata kepadaku, ‘Duduklah, aku melihatmu mengikutiku sejak hari pertama. Kamu mengetahui berita ini kemarin dan hari ini. Dari Abdullah bin Umar radhiallahu ‘anhuma Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepada Umar dan Ali radhiallahu ‘anhuma, “Apabila Allah memberi kalian berdua hadiah tanpa meminta dan tanpa mengharapkan, maka terimalah dan jangan menolaknya. Karena jika demikian, maka kalian berdua telah menolaknya kepada Allah”. Dan ini adalah hadiah dari Allah bagi siapa saja yang hadir.”
Abu Ghiyats lalu memanggil, “Wahai Lubabah, wahai Fulanah, wahai Fulanah.” Dia memanggil putri-putrinya, dua saudara perempuannya, istrinya dan mertuanya. Dia duduk dan memintaku untuk duduk. Kami semua bersepuluh. Dia membuka kantong dan berkata, “Beberkan pengakuan kalian.” Maka aku membeberkan pengakuanku. Adapun mereka, karena tidak memiliki pakaian, maka mereka tidak bisa membentangkan pengakuan mereka. Mereka menadahkan tangan mereka. Pak tua itu mulai menghitung dinar demi dinar, sampai pada dinar kesepuluh dia memberikannya kepadaku sambil berkata, “Kamu dapat dinar.” Isi kantongnya yang seribu dinar itu pun habis dan aku diberinya seratus dinar.
Ibnu Jarir berkata, “Kebahagian mereka atas karunia Allah lebih membahagiakan diriku daripada mendapatkan 100 dinar ini. Manakala aku hendak pergia, dia berkata kepadaku, “Anak muda, kamu penuh berkah. Aku tidak pernah melihat uang ini dan juga tidak pernah memimpikannya. Aku berpesan kepadamu bahwa harta itu halal, maka jagalah dengan baik. Ketahuilah, sebelum ini aku shalat subuh dengan baju usang ini. Kemudia aku melepasnya sehingga anakku satu per satu bisa memakainya untuk shalat. Lalu aku pergi bekerja antara zuhur dan asar. Pada petang hari aku pulang dengan membawa rezeki yang diberikan Allah Subhanahu wa Ta’ala kepadaku, kurma dan beberapa potong roti. Kemudian aku melepas pakaian usang ini untuk digunakan shalat zuhur dan asar oleh putri-putriku. Begitu pula shalat maghrib dan isya. Kami tidak pernah membayangkan melihat dinar-dinar ini. Semoga harta ini bermanfaat, dan semoga apa yang aku dan kamu ambil juga bermanfaat. Semoga Allah merahmati pemiliknya di kuburnya, melipatgandakan pahala bagi anaknya, dan berterima kasih kepadanya.”
Ibnu Jarir berkata, “Aku berpamitan dengannya. Aku telah mengantongi seratus dinar. Aku menggunakannya untuk biaya mencari ilmu selama dua tahun. Aku memenuhi kebutuhanku sehari-hari. Aku membeli kertas, bepergian dan membayar ongkosnya dengan uang itu. Enam belas tahun kemudian aku kembali ke Mekah. Aku bertanya tentang bapak tua itu dan ternyata dia telah wafat beberapa bulan setelah peristiwa itu. Begitu pula istrinya, mertuanya, dan dua saudara perempuanya, semuanya telah wafat kecuali putri-putrinya. Aku bertanya tentang mereka. Ternyata mereka telah menikah dengan para gubernur dan raja. Hal itu karena berita kebaikan orang tuanya yang menyebar di seantero negeri. Aku singgah di rumah suami-suami mereka dan mereka menyambutku dengan baik, memuliakanku, hingga Allah mewafatkan mereka. Semoga Allah memberkahi mereka dengan apa yang mereka dapat.”
Firman Allah Ta’ala, “Demikianlah diberi pengajaran kepada orang yang beriman kepada Allah dan hari akhirat. Barangsiapa bertaqwa kepada Allah, niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka. Dan barangsiapa bertawakkal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan keperluannya.”
Lihatlah bagaimana rezeki yang didapatkan Abu Ghiyats, rezeki yang Allah tetapkan tidak berkurang karena kejujuran dan tidak pula bertambah dengan kebohongan atau dusta demikian pula jatah rezeki tersebut tidak bertambah dengan Korupsi.

MUTIARA HIKMAH
Jika jujur merupakan sikap mulia dan dusta suatu sikap yang hina-dina, betapa pentingnya kita memahami bahwa kejujuran adalah timbangan allah untuk mengukur nilai keadilan. Adapun dusta adalah timbangan setan yang mengajak kepada kedhaliman.
Para alim ulama dan ahli zuhud serta ahli hikmah sangat anti terhadap kedustaan karena mengurangi harga diri dan merendahkan jati diri. Oleh sebab itu Ibnu Samak berkata,”Saya tidak mengira bila diriku bisa disewa untuk kedustaan karena saya meninggalkannya dengan penuh ketidak sukaan kepadanya.”
Sebagian yang lain berkata,”Tidak mungkin seorang yang berakal berdusta sebab hal itu merusak muru’ah, apalagi melakukan dosa dan maksiat.”
Imam Sya’bi berkata:”Tetaplah kalian berada diatas kejujuran meskipun terlihat merugikan maka ketahuilah suatu ketika berguana bagimu. Dan hati-hatilah dari berdusta meskipun terlihat menguntungkan ketahuilah suatu saat akan merugikan kamu.”
Sebagian orang jujur berkata:”Kejujuran bukti ketakwaan,keindahan dalam bicara dan kesempurnan perkara agama dan dunia.”
Dalam kata-kata mutiara berbunyi:”Segala sesuatu memiliki hiasan dan hiasan pembicaraan adalah kejujuran.”
Ahli hikmah berkata:”Barang siapa yang jujur tutur katanya maka akan selalu benar hujjah-hujjahnya.”
Dari Muhalab bin Abu Shafrah bekata:”Tidak ada pedang di tangan ksatria yang lebih hebat dari pada kejujuran.”
Sebagian ahli adap berkata:”Sebaik-baik perkataan adalah orang yang bearkata jujur dan orang yang mearndengar mengambil manfaat.”
Sebagian mereka berkata, ”Mati membawa kejujuran lebih baik daripada hidup bersama kedusaan.”
Di antara kata-kata mutiara adalah ucapan sebagian ahli balaghah, ”Bila dilukiskan maka kejujuran adalah laksana singa yang meraung dan kedustaan adalah serigala yang menguak. Kamu berada di kandang singa yang gagah maka itu lebih baik daripada kamu berada dikandang serigala.”
Semoga Allah memasukkan kita kedalam golongan orang-orang yang senantiasa berbuat jujur, baik dalam perkataan dan perbuatan kita. Semoga shalawat dan salam senantiasa tercurrah kepada Nabi Muhammad beserta keluarga, sahabat dan orang-orang yang tsiqah dala mengikuti manhaj beliau sampai hari kiamat.



























BAB III
PENUTUP

A.     Kesimpulan
Dari pembahasan  diatas , maka dapat kita simpulkan bahawa islam merupakan agama paling sempurna dan sebagai penyempurna ajaran – ajaran tauhid sebelum Rasulullah SAW. Dalam islam , kita selalu daiajarkan dan menjadikan suatu keharusan untuk senantiasa berbuat baik kepada diri sendiri mauaoun orang lain . salah satunya adalah perilaku jujur. Setiap umat islam harus mempunyai perilaku jujur dalam segala hal. Karena telah dijelaskan dalam firman ALLAH SWT maupun sunnah  bahwa terdapat keberkahan dalam setiap kejujuran . karena dalam jujur kita dilatih untuk berperilaku terbuak , baik dan mamu mengikhlaskan hal yang terkadang begitu berharg a bagi kita . dengan sifat dan sikap yang jujur pula maka akan dibukakan oleh Allah SWT pintu – pintu rahmat dan keberkahan  .
            Maka dari itu , kita sebagai umat islam harus senantiasa berperilaku jujur dan fastabihul khairat.
B.      Saran
·         Hindari sikap dusta  karena itu merupakan awal dari kehancuran umat manusia
·         Mari kita jujur dalam segala hal dan keadaan ,jangan sampai terprofokasi”yang jujur ga makan “ itu tidak benar
·         Akuilah dan jujur bahwa Allah adalah Tuhan kita .kita adalah hambanya maka marilah kita beribadah dengan sepenuh jiwa ,ikhlas hanya karena mengharap ridho-Nya
  • Mulailah bersikap jujur dari sekarang.
  • Selalu bersikap jujurlah walau itu pahit. Karena dengan tidak jujur, masalah tidak akan selesai. Justru akan menambah masalah pada kita.
  • Ingatlah bahwa Allah selalu tahu, walaupun itu tak tampak.























DAFTAR PUSTAKA

(2)   Abatasa. http://dahlan.abatasa.com/post/detail/2236/makna-sebuah-kejujuran
(5)   Tafsir Ibnu Katsir 4/160
(6)   Qur’an surat : At-Taubah: 119
(8)   HR. Al-Bukhari no. 6094 dan Muslim no. 2607
(9)   HR. Al-Bukhari no. 33 dan Muslim no. 107
(10) HR. Abu Dawud no. 4991, dihasankan oleh Asy-Syaikh Al-Albani t
(12) Tahzhib Madarijus salikin hal. 399.